Senin, 22 Oktober 2018, 8:41
Home / NEWS / MUSIM MUDIK LEBARAN 2018, PEMKAB TRENGGALEK FOKUSKAN 4 POTENSI KERAWANAN
Plt Bupati Trenggalek Mochammad Nur Arifin Pimpin Apel Gelar Pasukan Di Halaman Polres Trenggalek.

MUSIM MUDIK LEBARAN 2018, PEMKAB TRENGGALEK FOKUSKAN 4 POTENSI KERAWANAN

WAGATABERITA.COM – TRENGGALEK. Pimpin Apel Gelar Pasukan menjelang perayaan lebaran tahun 2018, Pemerintah Kabupaten Trenggalek, fokus lakukan pengamanan jalur mudik dan tempat – tempat wisata. Hal tersebut dilakukan guna menciptakan keamanan dan ketertiban masyarakat selama musim mudik lebaran hingga pasca lebaran.

Seperti yang diketahui, bahwa menjelang musim mudik lebaran, beberapa jalur dan kawasan wisata di Kota Keripik Tempe selalu menjadi perhatian aparat kepolisian. Oleh karena itu, guna memaksimalkan pengamanan dengan melakukan penambahan personil, persiapan alat berat didaerah atau jalur rawan bencana, tak luput dari perhatian.

Bertindak sebagai pemimpin apel, Plt Bupati Trenggalek Mochammad Nur Arifin mengatakan bahwa ada 4 potensi Karawanan yang menjadi perhatian pada musim mudik lebaran kali ini. “Menjelang musim mudik lebaran tahun ini, ada 4 potensi kerajinan yang harus di waspadai. Seperti stabilitas dan ketersediaan bahan pangan, kelancaran dan keselamatan arus mudik maupun arus balik, bencana alam serta gangguan Kamtibmas,” ucapnya saat dikonfirmasi, Kamis (07/06/2018).

Selain itu, pengamanan di tempat – tempat ibadah, pusat keramaian serta aspek keselamatan personil pengamanan harus pula menjadi perhatian. Perbuatan pengamanan pada objek – objek tersebut serta lakukan pendampingan personil pengamanan oleh personil bersenjata (buddy system).

“Dalam mewujudkan keamanan secara umum, saya perintahkan kepada seluruh jajaran untuk terus meningkatkan kerjasama dengan rekan – rekan TNI serta stakeholder lainnya,” imbuhnya.

Sementara itu, Kapolres Trenggalek AKBP Didit Bambang Wibowo mengungkapkan bahwa operasi Ketupat tahun 2018 ini akan dilaksanakan secara serentak selama 18 hari. “Pelaksanaan operasi Ketupat Semeru 2018 akan dilakukan selama 18 hari, terhitung tanggal 7 – 24 Juni. Oleh karena itu, diharapkan antar stakeholder terkait bisa saling bersinergi dan bekerjasama demi mewujudkan situasi kamtibmas yang aman dan kondusif,” terangnya.

Dalam proses pengamanan musim mudik lebaran tahun ini, Polres Trenggalek menerjunkan 700 personil yang dibantu dengan stakeholder terkait. Fokus pengamanan akan diterapkan di jalur rawan laka lantas (blackspot) dan kawasan wisata di Kabupaten Trenggalek. (Ayu Mila Sari)

Check Also

KUNJUNGI LOMBOK PRESIDEN PANGKAS 17 PROSEDUR PENCAIRAN DANA BANTUAN JADI 1 PROSESUR

WAGATABERITA.COM – LOMBOK. Presiden Joko Widodo bertolak ke Kabupaten Lombok

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *