Selasa, 23 Oktober 2018, 20:45
Home / EDUKASI / BULAN RAMADHAN, SEJUMLAH TUNA NETRA DI TRENGGALEK MENGAJI AL QURAN BRAILLE
Kegiatan Mengaji Alquran Braille Oleh Penyandang Disabilitas Di Trenggalek.

BULAN RAMADHAN, SEJUMLAH TUNA NETRA DI TRENGGALEK MENGAJI AL QURAN BRAILLE

WAGATABERITA.COM – TRENGGALEK. Memiliki kebutuhan khusus tak menghalangi para penyandang disabilitas di SMA Luar Biasa Kemala Bhayangkari 1 Trenggalek untuk tetap beribadah di bulan suci ramadhan tahun ini. Pasalnya, guna mengisi waktu serta meningkatkan amalan di bulan puasa, sejumlah penyandang tuna netralitas melakukan tadarus Alquran braille.

Meski hanya mengandalkan indera peraba, namun para sisa SLB ini tampak tekun dalam membaca Alquran braille.

Dikonfirmasi terkait hal tersebut, Kepala Sekolah SMA LB Kemala Bhayangkari 1 Trenggalek menerangkan, bahwa kegiatan mengaji Alquran braille ini dilakukan rutin setiap bulan suci ramadhan. “Kegiatan mengaji Alquran braille ini rutin dilaksanakan setiap bulan suci ramadhan. Dengan begitu, siswa bisa mengisi waktu sekaligus meningkatkan amalan di bulan suci ramadhan,” ucap Pardinono saat ditemui, Senin (04/06/2018).

Ia mengatakan, jika semangat para penyandang tuna netra di sekolah tersebut tidak perlu diragukan lagi. Ketekunan dan kefasihan dalam membaca Alquran braille, dapat dikatakan sama dengan orang – orang pada umumnya.

Hal tersebut tentu saja membuktikan bahwa, keterbatasan fisik tak mengurangi semangat untuk menjalankan ibadah khususnya di bulan ramadhan.

“Semangat belajar yang ada didalam diri masing – masing siswa tuna netra dalam mengaji Alquran braille sangat luar biasa. Mereka mampu membaca setiap ayat – ayat suci Alquran dengan benar dan lancar,” imbuhnya.

Masih terang Pardi sapaan akrabnya, sedikitnya ada 8 siswa tuna netra SMA LB Kemala Bhayangkari 1 Trenggalek yang ikut dalam kegiatan mengaji Alquran jenis braille ini.

Selain diajarkan cara membaca Alquran braille, siswa penyandang tuna netra ini juga diajarkan mengenal ilmu tajwid. Dengan begitu, siswa diharapkan mampu membaca Alquran dengan baik dan benar, sesuai lafad serta maknanya.

Terpisah, salah satu siswa tuna netra mengatakan jika pada mulanya ia sempat merasa kesulitan dalam membaca Alquran braille dengan benar.

“Awalnya merasa kesulitan, akan tetapi terus belajar dan belajar didampingi dengan guru pembimbing akhirnya bisa mengaji dengan baik dan lancar,” tutur Arif Budi Setiawan.

Program mengaji atau tadarus Alquran braille di bulan suci ramadhan oleh sejumlah penyandang disabilitas ini, rutin dilaksanakan setiap bulan ramadhan. Kegiatan ini dilakukan guna memberikan ilmu keagamaan kepada siswa SLB, dan mampu meningkatkan ibadah di bulan puasa. (Ayu Mila Sari)

Check Also

TRENGGALEK AGRO PARK, TAMAN EDUKASI BERTEMAKAN PERTANIAN

WAGATABERITA.COM – TRENGGALEK. Pemerintah Kabupaten Trenggalek kian serius wujudkan taman

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *