Kamis, 15 November 2018, 17:49
Home / NEWS / GERTAK RAIH PIALA EMAS GOOD PRACTICE AWARDS – OTONOMI AWARDS 2018 JATIM
Bupati Trenggalek Menerima Piala Emas Good Practice Award.

GERTAK RAIH PIALA EMAS GOOD PRACTICE AWARDS – OTONOMI AWARDS 2018 JATIM

WAGATABERITA.COM – TRENGGALEK. Program GERTAK (Gerakan Tengok Bawah Masalah Kemiskinan) mengantarkan Kabupaten Trenggalek meraih Piala Emas Good Practice Awards – Otonomi Awards (OA) 2018 Jatim yang diselenggarakan Jawa Pos Institude of Pro Otonomi (JPIP) dan Pemprov Jatim atas kinerja pemerintah kabupaten/kota di Jawa Timur. GERTAK bersaing dengan 40 kandidat inovasi lain yang memiliki program kerja sejalan dengan tema OA Tahun 2018 ini Ayo Inklusi.

Penganugerahan bagi para pemenang diselenggarakan semalam di Ballroom Hotel Sangri La Surabaya. Penghargaan diserahkan oleh Menteri Dalam Negeri RI – Thahjo Kumolo didampingi Gubernur Jatim – H. Soekarwo dan diterima oleh langsung oleh Bupati Trenggalek Dr. Emil Elestianto Dardak.

“Sebelumnya, pada Agustus lalu Ketua Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan Daerah (TKPKD) Kabupaten Trenggalek yang juga Wakil Bupati Trenggalek, Mochammad Nur Arifin bersama perwakilan dari beberapa OPD yang membidangi telah mempresentasikan proposal GERTAK di hadapan tim penilai dan tim peneliti OA Award 2018,” ungkap Emil, Selasa (23/10/2018).

Dikatakan Emil, kondisi ekonomi masyarakat yang mendasari program GERTAK ini meliputi, strategi implementasi melalui cross cutting anggaran pada program strategis daerah. Dan akhirnya ada lima poin dasar program GERTAK.

Pertama, golden standar klasifikasi. Kedua, mekanisme mutasi, meliputi entri data pendaftaran aplikasi MPM, pelatihan petugas pendaftaran, entri data dan verifikasi serta kegiatan dari proses verifikasi itu sendiri.

Ketiga, sistem rujukan terpadu, dimulai dari posisi strategis Posko GERTAK dalam upaya mendukung agenda SDGs dan pembangunan nasional. Disampaikan juga tentang integrasi alur layanan dan penanganan keluhan dari masyarakat. Poin keempat, bina ekonomi rakyat, dicontohkan program Japri (Jadi Pengusaha Mandiri) serta kemitraan dengan Baznas.

“Kelima pemaparan tentang evaluasi dan redevinisi, disebutkan ada lima strategi utama Kabupaten Trenggalek menuju Kabupaten Inklusif,” imbuhnya.

Diantaranya, meningkatkan partisipasi masyarakat miskin/renta/difabel/termarjinalkan dalam pembangunan daerah. Meningkatkan upaya pemenuhan hak-hak masyarakat miskin/rentan/difabel/termarjinalkan. Menjamin aksesibilitas masyarakat miskin/rentan/digfabel/termarjinalkan. Mendekatkan pelayanan public kepada masyarakat utamanya masyarakat miskin/rentan/difabel/termarjinalkan. Menumbuhkan sikap inklusif masyarakat.

“Setelah presentasi proposal, penilaian berikutnya kunjungan lapangan untuk mengecek inovasi senyatanya. Inovasi inklusif kandidat OA dinilai oleh wakil Pemprov, Universitas Trunojoyo Madura, serta representasi dari difabel,” pungkas Emil.

Diketahui bersama jika dari 40 kandidat inovasi publik ini, diambil Top 25 pemenang Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik Jawa Timur, dan Tiga Piala Emas Good Practises Award Sektor Pemerintah Daerah, salah satunya diraih Kabupaten Trenggalek melalui GERTAK. (Mil)

Check Also

TINGKATKAN PAD, DINAS PARIWISATA TRENGGALEK NAIKAN HARGA TIKET KAWASAN WISATA

WAGATABERITA.COM – TRENGGALEK. Guna meningkatkan Pendapat Asli Daerah di Kota Keripik Tempe ini, Dinas Pariwisata dan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *