Sabtu, 25 Mei 2019, 14:17
Home / INTERNASIONAL / DIDUGA MELUNAKAN SIKAP GEREJA PAUS FRANCIS DAPAT SURAT KRITIKAN
Paus Francis

DIDUGA MELUNAKAN SIKAP GEREJA PAUS FRANCIS DAPAT SURAT KRITIKAN

WAGATABERITA.COM – VATICAN. Sembilan belas kelompok Imam dan akademisi Katolik telah mendesak para uskup untuk mencela Paus Francis sebagai bidat, dalam selebaran ultra konservatif terbaru melawan Paus atas berbagai topik dari persekutuan untuk perceraian hingga keragaman agama.

Pastor Aidan Nichols, seorang imam Inggris berusia 70 tahun dari ordo Dominikan yang paling menonjol dari kelompok itu telah menulis banyak buku dan merupakan salah satu teolog yang paling dikenal di dunia berbahasa Inggris dibanding yang lain.

“Kami mengambil langkah ini sebagai upaya terakhir untuk menanggapi akumulasi kerusakan yang disebabkan oleh kata – kata dan tindakan Paus Francis selama beberapa tahun, yang telah memunculkan salah satu krisis terburuk dalam sejarah Gereja Katolik,” kata mereka dalam sebuah pernyataan seperti dikutip reuters Kamis (02/05/2019).

Surat itu menyerang Francis karena diduga melunakkan sikap Gereja pada sejumlah mata pelajaran. Mereka mengatakan dia tidak cukup vokal menentang aborsi dan terlalu ramah pada kaum homoseksual dan terlalu akomodatif kepada kaum Protestan dan Muslim.

Seorang juru bicara Vatikan tidak mengomentari surat itu, yang mencakup lusinan catatan ayat – ayat Alkitab tentang pernyataan oleh paus sebelumnya dan bibliografi terpisah. Surat itu mengundang orang untuk bergabung dengan drive tanda tangan online.

Berbicara kepada para uskup, surat itu mengatakan, “Karena itu kami meminta agar Tuanmu segera mengatasi situasi kepatuhan publik Paus Fransiskus terhadap bidat.”

Ia meminta mereka untuk “secara terbuka memperingatkan Paus Francis untuk menolak bidat yang telah ia anut.”

Sebagian besar dari surat itu berkonsentrasi pada “Amoris Laetitia” (The Joy of Love), sebuah dokumen kepausan 2016 yang merupakan landasan upaya Francis untuk membuat Gereja yang beranggotakan 1,3 miliar anggota lebih inklusif dan lebih tidak mengutuk.

Di dalamnya, Francis menyerukan Gereja yang tidak terlalu ketat dan lebih berbelas kasih terhadap anggota yang “tidak sempurna” seperti mereka yang bercerai dan kemudian menikah lagi dalam upacara sipil.

Di bawah hukum Gereja, mereka tidak dapat menerima komuni kecuali mereka tidak melakukan hubungan seks dengan pasangan baru mereka, karena pernikahan pertama mereka masih berlaku di mata Gereja, kecuali mereka telah menerima pembatalan. Gereja tidak mengizinkan perceraian.

Francis telah membuka pintu untuk beberapa pengecualian, yang memungkinkan keputusan apakah orang tersebut dapat sepenuhnya diintegrasikan kembali dan menerima komuni yang akan dibuat oleh seorang imam atau uskup bersama dengan individu berdasarkan kasus per kasus.

Setelah Amoris Laetitia diterbitkan, empat konservatif secara terbuka menentang paus, menuduhnya menabur kebingungan pada masalah – masalah moral yang penting. Dia sejauh ini tidak menanggapi tuntutan mereka bahwa dia menjernihkan keraguan mereka.

Surat baru itu mencantumkan halaman – halaman yang disebutnya “Bukti untuk Paus Francis bersalah atas delik (kejahatan) bidah.”

Ini menyerangnya karena pernah mengatakan bahwa niat Martin Luther, bapak Reformasi Protestan, “tidak salah” Dikatakan dia tidak mengutuk aborsi dengan cukup kuat dan terlalu toleran dengan orang – orang Katolik homoseksual.

Surat itu mengkritik Francis karena menandatangani pernyataan bersama dengan Lutherans pada 2016 di mana Paus mengatakan umat Katolik bersyukur atas “karunia teologis” Reformasi.

Itu menyerang paus untuk pernyataan bersama dengan seorang pemimpin Muslim terkemuka di Abu Dhabi pada bulan Februari yang mengatakan bahwa pluralisme dan keragaman agama “dihendaki oleh Tuhan”

Konservatif mengatakan bahwa Gereja Katolik Roma adalah satu – satunya yang benar dan para anggota dipanggil untuk mempertobatkan yang lain. (Red/*)

Check Also

BERBAGAI NEGARA KECAM UJI NUKRIL KOREA UTARA DAN MINTA DIHENTIKAN

WAGATABERITA.COM – UNITED NATIONS. Korea Utara diketahui telah melakukan uji coba